Wednesday , 10 August 2022
Home / Properti / Sumber Daya Manusia, Aset Paling Berharga Perusahaan Hospitality | Property & Bank

Sumber Daya Manusia, Aset Paling Berharga Perusahaan Hospitality | Property & Bank

Propertynbank.com – Colliers Indonesia mengeluarkan Market Insights mengenai, aset yang paling berharga pada Perusahaan dalam bidang Hospitality. Sektor hospitality tengah berusaha untuk mengatasi berbagai tantangan sebagai akibat dari lemahnya kinerja industri pariwisata selama beberapa tahun terakhir.
Sektor ini juga menghadapi penyesuaian atau kalibrasi ulang bisnis secara umum. Pandemi telah memberikan dampak pada karyawan, pemilik, pemasok/vendor dan juga pelanggan. Satria Wei, Head of Hospitality Services, Colliers Indonesia mengatakan, ketidakpastian dalam keberlangsungan bisnis telah dialami oleh seluruh pemangku kepentingan, mengingat bahwa bisnis perhotelan sangat rentan terhadap perubahan di lingkungan sekitarnya.
“Tujuan bagi sektor perhotelan yaitu untuk mengembalikan kinerja pada tingkat pra-pandemi dan hal tersebut berarti harus ada perubahan atau pergeseran. Dalam upaya untuk mencapai tujuan tersebut, sektor ini membutuhkan kreativitas dan keandalan dari para pemimpin dan semua orang yang terlibat,” ujar Satria.
Okupansi Kamar Hotel
Sementara itu, untuk tingkat hunian hotel dapat mencapai tingkat pra-covid 19 lebih cepat dari yang diproyeksikan. Data dari Colliers menyebutkan, di Jakarta, volume bisnis hampir sama dengan tahun 2019. sedangkan sektor hotel di Surabaya mengalami situasi yang sama dengan Jakarta, terutama karena wisatawan domestik masih mendominasi pasar
Kemudian, untuk tingkat hunian di Bali masih tertinggal jauh bila dibandingkan dengan situasi pra-covid 19. Sebagian besar wisatawan yang pergi ke Bali lebih memilih akomodasi hotel berbintang yang lebih tinggi atau akomodasi vila mewah.
Colliers berpendapat bahwa tingkat hunian di Jakarta dan Surabaya lebih tinggi karena terdapat kegiatan tambahan seperti pernikahan, MICE dan acara offline lainnya. Namun, Bali lebih mengandalkan wisatawan rekreasi dengan lebih sedikit aktivitas MICE. Pertumbuhan tingkat hunian ditentukan menurut musimnya, namun, bila tingkat hunian Bali dilihat secara keseluruhan, peningkatannya masih sangat moderat.
Dampak Pada Pemilik Hospitality
Pada tahun-tahun yang akan datang, pemilik harus memilih apa yang dapat menjadi investasi terbaik. Contoh investasi riil adalah investasi yang melibatkan perhitungan keuangan seperti ROI, IRR (Internal Rate of Return), Cap Rates, dan yang tidak mengedepankan target non-finansial.
Salah satu dampak terbesar yang dialami dari segi pekerja profesional adalah jumlah personel yang tersedia. Saat ini, kepercayaan calon personel di sektor pariwisata terlihat sebagai sektor yang sangat sensitif/rapuh jika terjadi krisis. Kurangnya personel juga akan berdampak pada siklus operasional, karena akan berdampak pada kualitas layanan dan, dengan itu, berdampak pula pada jumlah penjualan dan pendapatan yang dihasilkan.
Akibat penurunan daya beli dan biaya produksi yang tinggi, terdapat pula penurunan tidak langsung pada kualitas produk atau jasa yang ditawarkan atau disediakan oleh pemasok kepada pelaku industri.
Pandemi telah menciptakan kebiasaan baru yang berorientasi pada kesehatan dan keamanan. Berlakunya protokol baru yang harus diterapkan oleh industri akan berdampak pada biaya dan kenaikan biaya tersebut berarti harga yang lebih tinggi yang harus dibayar oleh konsumen.
Aset yang paling berharga dan apa yang perlu dilakukan oleh investor/pemilik. Pada akhirnya, jawaban mengenai apa aset yang paling berharga saat ini bagi pelaku industri adalah sumber daya manusia. Sekitar 22% – 26% dari biaya operasional akan dialihkan untuk tenaga kerja tetapi, tanpa menghabiskan jumlah seperti itu, akan ada efek domino pada kualitas produk yang ditawarkan, yang akan mempengaruhi kepuasan pelanggan dan, pada akhirnya berpengaruh terhadap angka pendapatan.
Investasi dalam pemilihan personil juga merupakan bagian penting mengingat kesalahan akan mengakibatkan biaya yang lebih tinggi dan kemungkinan hilangnya potensi pendapatan. Beberapa strategi perlu ada untuk memikat personel kembali ke industri. Oleh karena itu, pemilik/investor memiliki rencana untuk melakukan investasi pada sektor perhotelan tidak lagi hanya berfokus pada konsep, lokasi, dan tipe properti, melainkan juga mengedepankan investasi pada sumber daya manusia.
<p>The post Sumber Daya Manusia, Aset Paling Berharga Perusahaan Hospitality first appeared on Property & Bank.</p>

Berita Properti | Sumber : Sumber Daya Manusia, Aset Paling Berharga Perusahaan Hospitality | Property & Bank

Check Also

Lengkapi Fasilitas Sebagai Destinasi Wisata Baru, PIK2 Luncurkan Land’s End | Property & Bank

Lengkapi Fasilitas Sebagai Destinasi Wisata Baru, PIK2 Luncurkan Land’s End | Property & Bank

Propertynbank.com – Agung Sedayu Group dan Salim Group menghadirkan sebuah destinasi wisata tepi laut terbaru yaitu Land’s …

Leave a Reply

Your email address will not be published.