Wednesday , 6 July 2022
Home / Properti / Andalkan Booster Sell, Platform Pashouses Mampu Jual Rumah Lebih Cepat | Property & Bank

Andalkan Booster Sell, Platform Pashouses Mampu Jual Rumah Lebih Cepat | Property & Bank

Propertynbank.com – Pashouses merupakan salah satu platform marketplace rumah tapak di Indonesia yang menyelenggarakan transaksi jual-beli rumah. Platform ini mengklaim sebagai yang pertama memanfaatkan data dan teknologi sehingga transaksi menjadi lebih efisien, terpercaya dan dapat diandalkan.
CEO dan Co-founder Pashouses Junghans Tasani mengatakan, Pashouses hadir dengan solusi terpercaya dalam menghadapi proses jual rumah yang sebelumnya tidak efisien dan biasanya kurang transparan, menjadi transaksi yang transparan, dapat menghadirkan proses end-to-end serta mampu menyajikan harga wajar bagi penjual dan pembeli rumah, yang meliputi renovasi, penempatan furniture, aplikasi KPR dan proses terkait lainnya.
“Penggunaan teknologi membuat kami dapat berkembang secara pesat. Kami hadir saat dunia dilanda pandemi Covid-19 dan kegiatan tatap muka sangat dibatasi. Walaupun begitu, kebutuhan akan tempat tinggal tidak surut. Di sisi lain, banyak penjual yang membutuhkan penjualan tunai secara cepat semasa pandemi, dengan menggunakan teknologi kami mampu untuk memberikan penawaran harga dengan cepat,” ujar Junghans, Selasa (31/5).
Teknologi berbasiskan data yang digunakan oleh Pashouses, kata Junghans, dapat menentukan nilai jual dan beli rumah berdasarkan data penjualan dan pembelian yang diperoleh dari transaksi yang telah terjadi. Penggunaan teknologi ini, sambung dia, menjadikan platform ini sebagai salah satu perusahaan teknologi properti (PropTech) yang andal di Indonesia.
Dikatakan Junghans, selain penggunaan teknologi yang menjadi tulang punggung bagi perusahaan, platform ini juga tidak henti berinovasi. Salah satu inovasi terbaru dari Pashouses adalah dengan diluncurkannya Booster Sell.
“Program ini menawarkan solusi bagi para penjual rumah untuk dapat menjual rumahnya dengan lebih cepat dengan cara melakukan renovasi ringan pada rumah dan juga menempatkan furniture yang sedang banyak diminati saat ini sehingga membuat rumah terlihat lebih menarik dan pada akhirnya berhasil membantu penjualan rumah lebih cepat,” jelas Junghans.
Uniknya, tegas Junghans, Pashouses tidak mengharuskan penjual rumah untuk melakukan komitmen penjualan eksklusif dengan perusahaan tersebut. Biaya renovasi maksimum Rp. 50 juta dan dibayarkan saat rumah telah laku terjual. Junghans menjelaskan bahwa sejak berdirinya pada tahun 2020, platform ini telah berkembang dengan sangat cepat. Dimulai dengan tim awal sebanyak 5 orang dan dalam kurun waktu kurang dari dua tahun telah bertumbuh menjadi hampir 100 karyawan.
Pashouses Kelola 10% Rumah Seken
Pashouses juga telah menunjuk Budi Waskita sebagai Chief Technology Officer dan Shirley Pranoto sebagai General Manager. Saat ini, platform tersebut telah menjadi pemain yang cukup penting dalam dunia properti di Indonesia dengan mengelola 10% dari inventaris rumah seken di Jabodetabek, sebuah pasar dengan nilai US$ 6 miliar. Perusahaan juga telah berhasil memproses penilaian 10.000 rumah yang telah terdaftar untuk dijual.
“Kami ingin menjadi platform yang memberikan solusi terpercaya untuk pembeli maupun penjual rumah tapak di Jabodetabek. Kami menargetkan dalam tahun 2022 ini, lebih banyak penjual rumah bisa menggunakan solusi baru dalam merenovasi rumah mereka, supaya dapat terjual lebih cepat dan mendapatkan harga terbaik,” pungkas Bin Anindita, COO dan Co-founder Pashouses.
<p>The post Andalkan Booster Sell, Platform Pashouses Mampu Jual Rumah Lebih Cepat first appeared on Property & Bank.</p>

Berita Properti | Sumber : Andalkan Booster Sell, Platform Pashouses Mampu Jual Rumah Lebih Cepat | Property & Bank

Check Also

taman safari

Triniti Land Gandeng Taman Safari Kembangkan Tanamori | Property & Bank

Propertynbank.com – PT Perintis Triniti Properti Tbk melalui PT Tanamori Makmur Indonesia menandatangani perjanjian Kerjasama …

Leave a Reply

Your email address will not be published.